Saya ingin memperkenalkan beberapa kebenaran dan menghilangkan beberapa mitos yang saya temukan selama tiga setengah dekade bekerja di arena manajemen keselamatan. Beberapa di antaranya akan Anda ketahui dan setujui dan beberapa Anda tidak akan tahu dan/atau setujui. Either way, artikel akan melayani tujuan membuka percakapan tentang keunggulan Keselamatan Kerja keselamatan. Bahkan jika percakapan itu hanya terjadi secara internal dalam pikiran Anda, itu adalah latihan yang bermanfaat untuk menantang apa yang kami yakini benar. Karena ruang terbatas untuk artikel ini, mari kita mulai dengan beberapa mitos dan kebenaran paling populer:

Mitos

1. Keunggulan Itu Mungkin (dan Sangat Mungkin) – Kesempurnaan TIDAK (dan Sangat Tidak Mungkin)

Meskipun sangat populer dalam Training K3 manajemen keselamatan untuk membuat CEO kita menandatangani komitmen tujuan Nol, itu membuat kita menghadapi kegagalan yang tak terhindarkan. Ini adalah rencana yang jauh lebih baik untuk berjuang untuk keunggulan dalam menciptakan keselamatan daripada mengharapkan kesempurnaan. Keunggulan itu mungkin… sempurna tidak. Ada masalah besar dengan Zero Goals… mereka bisa dicapai tanpa aman! Lihat di bawah.

2. Lulus Audit Keselamatan Tidak Membuktikan Perusahaan Anda Aman

Sebagian besar, jika tidak semua, instrumen audit populer dibuat oleh sekelompok orang yang bermaksud baik dan tidak didasarkan pada bukti ilmiah apa pun. Sekarang, sebagian besar pertanyaan dalam audit ini cenderung positif bagi hasil perusahaan Anda, tetapi mari kita periksa contoh pertanyaan yang umum.

“Apakah perusahaan Anda memiliki Kebijakan Kesehatan & Keselamatan yang ditandatangani?” Bisa dibilang cara yang baik untuk mengomunikasikan niat perusahaan Anda mengenai manajemen H&S. Masalahnya, skornya. Apa nilainya. Apa pertanyaan lain dalam nilai audit terhadap nilai kelulusan Anda? Apakah mereka telah diukur dalam tes menggunakan perusahaan kontrol? Jika metode ilmiah belum digunakan untuk memvalidasi audit… kita harus mengakui bahwa kita hanya menebak. Beberapa perusahaan yang sangat tidak aman dapat dan lulus audit. Itu benar, maka proses audit ini cacat. Saya tidak menyarankan Anda mengabaikan audit Anda… Saya menyarankan Anda membaca hasilnya dengan pandangan yang jelas tentang apa yang mungkin tidak diberitahukan oleh skor audit tentang sistem manajemen keselamatan Anda.

3. Melakukan Keselamatan Kepada Karyawan dan Kontraktor Anda Memberi Anda Hasil Miskin hingga Biasa-biasa saja

Ketika perusahaan dewasa dan berjuang untuk keunggulan keselamatan, mereka hampir secara universal menyadari bahwa model “sedikit mengendalikan banyak” membuat hasil keselamatan mereka stabil. Supervisor dan manajer tidak dapat dan tidak boleh menggantikan keterlibatan penuh karyawan Anda (dan kontraktor) demi keselamatan mereka sendiri. Ketika berbicara dengan perusahaan-perusahaan yang memang telah mencapai keunggulan keselamatan, mereka semua akan memberi tahu Anda bahwa dalam evolusi mereka menuju keunggulan, ada titik di mana mereka harus mengembalikannya kepada karyawan mereka. Melakukan keamanan dengan orang-orang telah terbukti meningkatkan hasil Anda. Orang-orang mendukung apa yang mereka punya andil dalam menciptakan.

kebenaran

1. Ketika karyawan Anda memberi tahu Anda bahwa itu adalah tempat yang aman untuk menjadi … aman

Diberi kesempatan untuk secara jujur ‚Äč‚Äčmemberikan umpan balik tentang proses keselamatan perusahaan, pekerja adalah sumber informasi yang bagus. Biasanya dilakukan secara anonim untuk mengurangi perasaan enggan karena konsekuensi negatif yang dirasakan, survei persepsi adalah sumber informasi yang luar biasa. Pekerja benar-benar tahu apa yang terjadi di perusahaan Anda. Jika tidak sesuai dengan niat perusahaan Anda maka ada celah yang jelas merupakan peluang perbaikan.

2. Tingkat Cedera Rendah Dapat (dan sering dilakukan) Tidak Berarti Apa-apa Sebagai Bukti Keselamatan

Mengukur keamanan dengan tidak adanya cedera sama sekali tidak valid. Memang benar bahwa perusahaan yang sangat aman memiliki sedikit cedera… tetapi juga benar bahwa beberapa perusahaan yang sangat tidak aman dapat dan bekerja dalam jangka waktu yang lama tanpa cedera. Hal ini membuat pengukuran keselamatan dengan tidak adanya laporan cedera menjadi alat yang sangat buruk. Yang bisa diukur adalah tindakan aman. Lihat poin selanjutnya… Keamanan dapat diamati dan diukur.

3. Keamanan dapat diamati dan diukur

Tidak perlu menghitung cedera atau kerusakan untuk membuktikan keberadaan keselamatan di organisasi Anda. Hal ini dapat dilakukan dengan mudah melalui diskusi dan pengamatan langsung di tempat kerja untuk mengetahui perilaku dan kondisi. Kami menyebut pengamatan ini “indikator utama”. Mereka melayani kita dengan baik sebagai prediktor kesuksesan (dan terkadang kegagalan). Either way, indikator utama ini dapat membantu kita fokus pada apa yang perlu terus dilakukan atau diubah jika kita tidak puas dengan pengamatan.

Nah begitulah, beberapa Mitos dan Kebenaran tentang manajemen keselamatan. Saya harap artikel ini membantu Anda untuk sedikit merenungkan apa yang kami yakini dan mengapa kami memercayai hal-hal itu. Lagi pula, apa yang kita yakini membantu mendorong perilaku kita dan perilaku kitalah yang membantu membuat diri kita sendiri dan orang lain aman. Jadi sampai waktu berikutnya, “Semoga hari Anda aman dan produktif”!

Alan D. Quilley CRSP adalah seorang penulis, pendidik, dan presenter konferensi populer. Gayanya yang blak-blakan dan humoris menggugah pikiran dan menginspirasi. Dia membawa presentasinya lebih dari tiga dekade pengalaman manajemen K3. Pengetahuannya yang luas tentang tantangan K3 Kota, Perawatan Kesehatan, Transportasi, Minyak & Gas dan Pemerintah memberi Alan pandangan unik tentang sistem dan pendekatan manajemen kesehatan & keselamatan. Alan memiliki pengalaman luas dalam mendidik Praktisi K3 melalui Program Sertifikat dan Diploma OHS Universitas Alberta dan Institut Teknologi Northern Alberta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *